tingkatkan trafik!

banner

Kita selalu merungut kan?



Salam petang Ahad.Entry saya kali ini untuk santapan diri sendiri dan para pembaca yang sudi membaca blog saya yang tidak seberapa.Terima kasih.Saya mulai sedar dalam kehidupan ini kita (juga merujuk diri sendiri) lebih suka merungut serta mengeluh dengan apa yang berlaku disekeliling kita.betul tidak?Saya sebenarnya, tertanya pada diri sendiri.Pernah tidak, kita tidak mengeluh dalam sehari? Tidak kiralah keluhan berat atau ringan.



'Merungut ' itu perlu bagi memperbetulkan sesuatu,tetapi 'merungut' terhadap takdir yg telah menimpa itu yg harus dicegah.kita perlu memandang takdir itu nikmat yang Allah beri kepada hambanya untuk merasa anugerah yang tidak semua orang mampu merasainya.

Menjalani terapi setiap minggu banyak memberi keinsafan pada diri sendiri.setiap kali menunggu giliran untuk dipanggil saya akan menyibukkan diri dengan santapan ilmu dan ketika itu juga akan ada pelbagai ragam manusia yang akan dapat saya lihat sehingga kadang kala membuatkan konsentrasi dalam membaca hilang begitu sahaja.Saya dapat melihat dimana ada pesakit yang datang untuk menjalani rawatan dengan  hanya bertemankan kerusi roda menolak sendiri untuk sampai ke pusat rawatan.

Ada satu kisah yang berlaku di hadapan mata saya. ketika saya selesai menjalani terapi seorang remaja lelaki yang berkerusi roda  lingkungan 14-15 tahun tersenyum di tepi pintu memandang terapist beliau sebagai  terima kasih atas rawatan  hari itu barangkali.Dia terus menolak kerusi rodanya sendiri dengan menggunakan kedua-dua belah tangannya sehingga menuju ke lif.ketika beliau menekan butang lif, pintu lif itu terbuka dengan sendirinya.Maka dengan pantas dia menolak kerusi roda miliknya menuju pintu lif .Namun ketika dia sampai dihadapan pintu,lif tersebut kembali tutup.Dia tidak berputus asa terus menekan butang lif tersebut kembali.Saya melihat keadaan itu terus tersentuh lalu mempercepatkan langkah untuk membantu remaja tersebut.Menahan pintu lif dari tertutup dan memberi ruang untuk remaja tersebut masuk kedalam lif.Dengan hormat remaja tersebut melontarkan senyuman dan ucap terima kasih.Remaja itu memperkenalkan diri sebagai Adi,menghidapi  masalah  saraf tunjang yang menyebabkan kaki tidak bertindak mengikut arahan otak.Saya mengatakan kepada Adi bahwa Adi seorang yang kuat dah cekal hati dan saya sangat bangga dengan sikap Adi.Namun Adi hanya tersenyum dan membalas,"Lagi banyak halangan, lagi banyak saya dapat mencuba. As simple as that..Jangan pernah rasa susah..beban dengan keadaan begini"...Sungguh!Saya sangat tersentap...betul apa yang dikatakan oleh Adi.Saya mula sedar dan insaf.

Terima kasih Adi.Memberi Semangat kepada Saya.


Syukur. Alhamdulillah.Alhamdulillah. Alhamdulillah. Dilahirkan sebagai manusia yang masih mampu berjalan.Walau saya tidak dilahirkan dalam keadaan fizikal yang normal tetapi tuhan masih memberi saya  akal  dan fikiran yang sihat hingga dapat membesar sebagai anak yang solehah (insyaallah). Semakin menghargai nikmat yang Allah berikan pada saya dan berusaha untuk menjadi manusia yang sentiasa bersyukur. Saya semakin sayang pada anak-anak istimewa. Insyaallah, satu hari nanti saya akan berjumpa dengan mereka. Dapat duduk sekejap pun jadilah. 



Saya Malu Pada Sindiran ALLAH SWT...

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kedekut. Apabila dia ditimpa kesusahan, dia berkeluh kesah dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kedekut.” – al Ma’arij : 19-21


psstt-: Manusia kebiasaannya sangat jarang untuk bersyukur dengan nikmat Allah walau selalu telah diperingatkan melalui isyarat-isyarat..Astagfirullahalazim~

2 comments:

Qaseh Puteri said...

pnjg nye.. nnt la bce..kikiki..

tassyanatassya said...

kuang asem pedas betul lah u nie..